Menengok yang Lain Selain Panggung Politik

Oleh : Dodi Faedlulloh

Perpolitikan Indonesia kembali membuka episode baru namun dengan tema lama : koalisi. Tak tampak wajah kekompakan. Keretakan pun menghiasi tembok koalisi. Partai-parta mulai menciptakan formasi ideal untuk menyerang dan bertahan dalam kekicruhan tersebut. Isu persiapan untuk 2014 mulai diperbincangkan sebagai alasan kekicruhan tersebut. Benar-benar wajah klise politik Indonesia. Para petinggi,pejabat,politikus kita malah asyik “bermain game” ditengah kondisi rakyat yang menderita.

Kelucuan-kelucuan panggung politik bisa disaksikan gratis oleh rakyatnya yang lapar. Semisal perkataan Abu Rizal tentang Golkar yang sudah merasa kenyang dengan kekuasaan. Perkataan ini menjadi sorotan banyak pihak, timeline jejaring informasi twitter pun dihiasi oleh kicauan-kicauan tentang perkataan lucu ini. Sindiran-sindiran yang asyik berkicau dengan bebas, sampai seorang Moehamad Goenawan pun mengkhususkan bertweet ria dengan tema koalisi pada minggu malam (6 Maret 2011).

Tulisan ini hadir bukan untuk menganilis tentang isu keretakan koalisi tersebut. Saya tidak terlalu faham dengan logika politik, dan memang sudah banyak pula yang menulis analisa tentang ini seperti oleh seorang analis politik dan kebijakan publik bernama Hanta Yuda Ar yang dimuat di Harian Kompas (7 Maret 2011). Tulisan ini hadir dari kegelisahan (sebutlah) seorang rakyat sipil yang tidak tahu-menahu tentang dunia politik.

Di Tengah Padang Pasir Reshuflle

Reshuflle, mahluk apa itu ? sampai-sampai semua berita di televisi menginformasikan hal ini. Semacam monster kah atau robot penghancur ? sehingga patut menjadi bahan perdebatan sengit di kursi-kursi yang mewah disana. Tidak semua rakyat tahu apa sebenarnya yang sedang para politikus lakukan, atau yang sedang dibincangkan. Kata-kata semacam koalisi, reshuflle, atau apalah itu masih terdengar asing ditelinga rakyat.

Ditengah persaingan drama politik, ada jutaan jiwa yang berpredikat sebagai rakyat miskin. Lantas hubungan rakyat miskin dengan mahluk reshuffle ini apa ? Tidak ada. Walaupun seorang Abu Rizal Bakrie setelah ucapannya tentang Golkar yang kekenyangan kekuasaan menjelaskan bahwa konsentrasinya hanyalah untuk kepentingan bangsa. Lantas kepentingan bangsa seperti apa yang diperjuangkannya ?. Dengan mencoba mempertahankan status qou ?.

Rahasia umum partai-partai yang duduk di parlemen hanya mementingkan kepentingan partainya tidak bisa membuat kenyang perut rakyat kecil. Sebenarnya sudah terditeksi dari awal, karena partai-partai yang duduk di parlemen sama sekali tidak memiliki ideologi yang jelas, hari ini A, besok B, mungkin lusa C. Begitulah, sesuai dengan kesempatan yang ada. Sialnya walaupun memunculkan saling serang partai, frame yang lebih besar dari pemerintahan masih sama, begitu-begitu saja. Distir dengan bebas oleh pihak luar (asing), baik itu kebijakan politik, sosial dan ekonominya.


Jika frame-nya masih demikian, siapa yang menang (sebutlah kekicruhan ini sebagai kompetisi) tidak akan berpengaruh sama sekali bagi rakyat. Rakyat akan kembali menjadi tumbal, dan menjadi korban abadi. Rakyat hanya terbengong sambil menahan rasa laparnya dengan ulah para politikus. Reshuflle masih sangat jauh dari agenda dan kepentingan rakyat miskin. Lalu seperti ini kah bentuk ideal demokrasi ? Saling berdebat dan menjatuhkan yang tak pernah kunjung usai. Jika mereka yang sedang berkompetisi disana adalah benar-benar menyuarakan rakyat, lantas mengapa hanya game ini yang terus dipermainkan. Mementingkan perihal suistanaiblitas koalisi dibading mengurus masalah yang nyata, seperti kemiskinan, pendidikan dan kesehatan. Karena menyangkut ancang-ancang 2014 nanti ? 2014 itu untuk siapa ? untuk kepentingan mereka lagi kah ? lantas rakyat mau dibawa kemana ? ah lalu mengapa juga rakyat harus (diwajibkan) memilih pada saat pemilu padahal sudah jelas sudah sekian lama kita sebagai rakyat terus menerus dibodohi. Wah jangan-jangan memang rakyat sudah berhasil dibodohkan secara sistematis oleh orang-orang terpilih tersebut.[]

6 komentar:

^KillerWae™ IS BACK ..!! mengatakan...

maaf Ini Bukan Spamm !!..

ini hanya sekedar Blog Walking..
Visit Back Please..

^Bocah Edan™ ..
^DEEVRO™ IS CRIME !!
^Hacker Blitar Sejati™..
^NEO DEEVRO™..
^BACEMGAKURE™..
^BLITAR™ WAE..

tHnKz 4 Visit.. ^_^
salam Damai dari Blogger BLITAR..
Untuk Tukar LINK silahkan Klik Link INI..

Dragon Ballz mengatakan...

Wah aku ga ngerti nih soal politik, bikin pusing..

Yudi Darmawan mengatakan...

yang awalnya ngaku oposisi, tapi kok lama2 keliatan ngiler yaaak.. hehe, keren mas, ulasannya oke..

surya mengatakan...

POLITIK ...POLI=banyak ,TIK=taktik , POLITIK=banyak taktik ...

emang lucu politik itu , lawan bisa jadi kawan dan kawan bisa jadi lawan ...

♥chika_rei♥ mengatakan...

politik o politik
aku jadi pusing memikirkannya :D

The editor! mengatakan...

mikirin cari nasi waelah, yang politik silahkan! wa ngikut aja...hehhehe

 
Creative Commons License
All contens are licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivs 3.0 Unported License.

Creative Commons [cc] 2011 Dodi Faedlulloh . Style and Layout by Dodi | Bale Adarma